GAMES

Download Shadow Of The Colossus (2005)

Shadow Of The Colossus (2005) adalah sebuah game aksi petualangan tahun 2005 yang dikembangkan oleh Japan Studio dan Team Ico, dan diterbitkan oleh Sony Computer Entertainment untuk PlayStation 2.

Permainan ini mengambil latar fantasi dan mengikuti Wander, seorang pemuda yang memasuki wilayah yang terisolasi dan ditinggalkan untuk mencari kekuatan untuk menghidupkan kembali seorang gadis bernama Mono.

Pemain berperan sebagai Wander saat ia memulai misi yang mungkin memerlukan kebangkitan Mono: untuk menemukan dan menghancurkan colossi, enam belas makhluk besar yang tersebar di tanah terlarang, yang dilalui oleh protagonis dengan menunggang kuda dan berjalan kaki.

Game ini disutradarai oleh Fumito Ueda dan dikembangkan di Sony Computer Entertainment’s International Production Studio 1, yang juga dikenal sebagai Team Ico, tim pengembangan yang sama yang bertanggung jawab atas judul PlayStation 2 yang terkenal, Ico, di mana game ini dianggap sebagai penerus spiritual.

Diciptakan sebagai game multipemain daring berjudul NICO langsung setelah Ico selesai, Shadow of the Colossus menjalani siklus produksi yang panjang di mana game ini dikembangkan kembali sebagai game pemain tunggal.

Tim ini berusaha menciptakan pengalaman interaktif yang luar biasa dengan menyertakan desain visual yang berbeda, templat permainan yang tidak lazim, dan karakter non-pemain dengan kecerdasan buatan yang canggih seperti colossi dan kuda Wander, Agro.

Disebut-sebut sebagai judul yang berpengaruh dalam industri video game dan salah satu video game terbaik yang pernah dibuat, Shadow of the Colossus sering dianggap sebagai contoh penting video game sebagai seni karena desain lanskapnya yang minimalis, gameplay yang imersif, dan bobot emosional perjalanan karakter pemain.

Game ini menerima pujian kritis yang luas dari media dan meraih penjualan yang kuat dibandingkan dengan Ico, sebagian karena kampanye pemasaran yang lebih besar. Game ini memenangkan beberapa penghargaan untuk audio, desain, dan kualitas keseluruhannya.

Versi remaster untuk PlayStation 3 dirilis bersama Ico sebagai The Ico & Shadow of the Colossus Collection pada bulan September 2011, yang dikembangkan oleh Bluepoint Games, yang kemudian menghasilkan remake definisi tinggi dari game tersebut untuk PlayStation 4 pada tahun 2018.

Shadow Of The Colossus 2005 Gameplay

Digambarkan oleh beberapa komentator sebagai game aksi-petualangan, Shadow of the Colossus berlangsung dari sudut pandang orang ketiga dalam lingkungan grafis tiga dimensi (3D) dan melibatkan urutan permainan berbasis pertempuran, serta elemen permainan platforming dan teka-teki.

Baca Juga:   Download dan Nikmati Keseruan Bermain Game Golf Battle

Lingkungan permainan sebagian besar disajikan sebagai dunia terbuka tanpa batas. Kemajuan melalui Shadow of the Colossus terjadi dalam siklus. Dimulai dari titik pusat di lanskap yang luas, pemain mencari dan mengalahkan raksasa, lalu kembali ke titik pusat untuk mengulangi proses tersebut.

Untuk menemukan setiap raksasa, Wander dapat mengangkat pedangnya saat berada di area yang diterangi matahari untuk memantulkan berkas cahaya, yang akan menyatu saat pedang diarahkan ke arah yang benar pada pertemuan berikutnya.

Perjalanan pemain menuju sebuah raksasa jarang mengikuti rute langsung: hamparan medan yang bervariasi sering kali mengharuskan pemain untuk melewati jalan memutar di sepanjang jalan. Sebagian besar colossi terletak di daerah terpencil, seperti di atas tebing atau di dalam bangunan kuno.

Setelah sebuah raksasa ditemukan, pemain harus menemukan kelemahannya untuk mengalahkannya. Setiap raksasa tinggal di sarang yang unik, dan dalam sebagian besar pertemuan, pemain harus menggunakan beberapa aspek dari medan perang saat ini untuk mendapatkan keuntungan, suatu keharusan yang menjadi lebih jelas seiring berjalannya permainan.

Dua pertempuran pertama terjadi di area tanah yang sederhana, luas, dan datar, di mana satu-satunya tujuan pemain adalah menemukan cara mengukur raksasa dan menyerang titik-titik lemahnya. Namun, sebagian besar dari empat belas pertempuran berikutnya mengharuskan pemain untuk menggunakan lingkungan sekitar.

Setiap raksasa memiliki setidaknya satu titik lemah, dilambangkan dengan lambang bercahaya yang dapat diterangi dan diidentifikasi oleh cahaya yang dipantulkan pedang.

Setiap raksasa memiliki area yang ditutupi dengan bulu atau tepian yang menonjol, yang dapat digunakan Wander untuk mencengkeram dan menskala raksasa tersebut saat ia meronta-ronta untuk melepaskan diri.

Wander memiliki pengukur stamina terbatas yang berkurang saat dia bergantung pada raksasa; pemain harus bertindak cepat saat menaiki makhluk itu. Selain colossi, yang merupakan satu-satunya musuh dalam game ini, lingkungannya dihuni oleh hewan-hewan alami.

Namun, hanya satu spesies yang berpengaruh pada gameplay: memakan ekor kadal jenis tertentu akan meningkatkan pengukur stamina Wander. Demikian juga, pemain dapat menemukan buah yang meningkatkan kesehatan maksimum Wander.

Baca Juga:   Download Game Shadow Knights: Idle RPG dan Mainkan!

Kuda Wander, Agro, memainkan peran besar dalam permainan. Selain kapasitasnya sebagai alat transportasi, Agro memungkinkan pemain untuk bertarung dari atas kuda, sebuah jalan yang sangat penting untuk mengalahkan beberapa colossi.

Namun, game ini memiliki banyak lingkungan yang tidak dapat dilalui oleh pemain dengan kuda, dan colossi sering kali ditemukan di area dalam air yang dalam atau di luar rintangan besar yang harus dipanjat.

Agro tidak dapat melakukan perjalanan di luar ini, dan ketika dipisahkan dari Wander oleh rintangan tersebut, tidak dapat berpartisipasi dalam pertempuran berikutnya.

Meskipun sepanjang permainan, peralatan Wander hanya terdiri dari pedang dan busur dengan anak panah, dalam permainan berikutnya, pemain dapat mengakses senjata bonus dan fitur dalam game setelah menyelesaikan uji coba Time Attack opsional, yang memungkinkan pertempuran dengan colossi untuk diputar ulang dengan batas waktu yang terbatas.

Shadow Of The Colossus Trailer

Dalam trailer game Shadow Of The Colossus disajikan melalui narasi minimalis, Shadow of the Colossus menghindari pengungkapan informasi rinci tentang latar belakang dan keterkaitan karakternya kepada pemain.

Permainan ini berlangsung di dunia fantasi, di mana semenanjung yang luas dan tidak berpenghuni, yang dikenal sebagai Tanah Terlarang, berfungsi sebagai latar utama untuk acara permainan.

Dipisahkan dari dunia luar oleh pegunungan yang jauh di sebelah utara dan laut di sebelah selatan dan timur, daerah ini berisi reruntuhan dan sisa-sisa bangunan kuno, sebuah indikasi bahwa dulunya merupakan sebuah pemukiman.

Di tempat suci yang terang benderang, seorang prajurit muda berdiri di samping tubuh seorang gadis yang terbaring di altar.

Mengembara berdiri di dekat Mono. Rambut panjang merupakan aspek dasar dari desain Wander dan Mono, dan dalam kasus Mono, rambut panjang dimaksudkan untuk memberikan kontras visual dengan karakter Ico, Yorda.

Tokoh utama dalam game ini adalah Wander, disuarakan oleh Kenji Nojima, seorang pemuda yang memiliki tujuan untuk membangkitkan seorang gadis bernama Mono disuarakan oleh Hitomi Nabatame.

Satu-satunya fakta yang diketahui tentang Mono adalah bahwa ia adalah seorang gadis yang dikorbankan karena diyakini memiliki takdir terkutuk.

Baca Juga:   Pk Xd Mod Apk - Free Download

Saat permainan dimulai, Wander memasuki tanah terlarang dan melakukan perjalanan melintasi jembatan panjang dengan kudanya, Agro. Setelah mereka mencapai pintu masuk Kuil Pemujaan, Wander, yang telah membawa tubuh Mono, membawanya ke altar di kuil.

Beberapa saat kemudian, beberapa makhluk bayangan humanoid muncul dan mendekati Wander sebelum dia dengan mudah mengusir mereka dengan ayunan pedang kuno yang dimilikinya.

Setelah makhluk bayangan dikalahkan, suara Dormin yang tidak berwujud muncul di dalam kuil dan menyatakan keterkejutannya atas fakta bahwa Wander memiliki senjata tersebut. Wander menjelaskan penderitaan yang membuatnya mencari tanah terlarang dan meminta Dormin mengembalikan jiwa Mono ke tubuhnya.

Dormin menawarkan untuk mengabulkan permintaan Wander dengan syarat dia harus menyelesaikan sebuah ritual yang dirancang untuk menghancurkan enam belas berhala yang berjejer di aula kuil.

Untuk itu, Wander harus menggunakan pedangnya untuk membunuh setiap inkarnasi fisik dari masing-masing berhala, yaitu colossi, yang keberadaannya tersebar di seluruh area kuil.

Meskipun diperingatkan oleh Dormin bahwa ia mungkin harus membayar harga yang mahal untuk menghidupkan kembali Mono, Wander berangkat untuk mencari colossi dan menghancurkan mereka.

Aspek dari misi Wander yang tidak diketahui olehnya adalah bahwa colossi berisi bagian dari esensi Dormin sendiri, yang tersebar sejak lama untuk membuat entitas tersebut tidak berdaya.

Saat Wander membunuh setiap colossi, pecahan Dormin yang dilepaskan masuk ke dalam tubuhnya. Seiring berjalannya waktu, tanda-tanda kemunduran Wander akibat esensi yang terkumpul mulai terlihat: kulitnya menjadi lebih pucat, rambutnya menjadi lebih gelap, dan wajahnya semakin tertutupi oleh urat-urat hitam.

Hasil dari pertempuran dengan raksasa kedua belas mengarah pada pengungkapan sekelompok prajurit yang telah mengejar Wander, yang dipimpin oleh Emon. Didorong untuk segera menyelesaikan tugasnya oleh Dormin, Wander segera berangkat untuk mengalahkan raksasa keenam belas dan terakhir.

Dalam perjalanan menuju konfrontasi ini, dia menunggang kuda melintasi jembatan panjang yang mulai runtuh saat dia berada di tengah jalan, tetapi Agro berhasil melempar Wander ke sisi lain sebelum jatuh ke sungai di bawahnya.

Demikianlah pembahasan mengenai Shadow Of The Colossus, semoga bisa bermanfaat serta dapat menambah pengetahuan kita semua, sekian terima kasih.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also
Close
Back to top button