KAMERA

Pentax K1000 dan Keunggulan

Pentax K1000- Pentax K1000 merupakan kamera analog yang memiliki SLR (Single Lens Reflex) yang memiliki kesederhanaan, keandalan, dan kemampuan menghasilkan gambar berkualitas tinggi.

Pentax k1000 battery

Pentax memperkenalkan kamera film refleks lensa tunggal K1000 pada tahun 1976, dan terjual lebih dari 3 juta unit sebelum mengakhiri produksi model tersebut pada tahun 1997. Karena kontrol dasarnya, kemudahan penggunaan dan harga murah,

K1000 adalah kamera entry-level yang populer. untuk pelajar fotografi dan fotografer pemula. Kamera memerlukan baterai untuk pengoperasian penuh.

Pentax K1000 menggunakan film 35mm dan menerima Pentax K-mount serta lensa yang kompatibel.

Kecepatan rana berkisar dari 1/1000 detik hingga 1 detik, dengan pengaturan bohlam untuk eksposur lebih lama. Ukurannya 5,6 inci kali 3,7 inci kali 1,9 inci, dan beratnya 18 1/2 ons. tanpa baterai.

K1000 memiliki kebutuhan daya minimal. Ini memiliki pelepas rana manual dan gerak maju film manual. Dibutuhkan satu baterai 1,5v untuk memberi daya pada pengukur eksposur lensa.

Pentax merekomendasikan baterai alkaline LR44 1,5 volt atau baterai perak-oksida SR44, atau yang setara.

Pentax k1000 lens

Pentax K1000 (awalnya ditandai Asahi Pentax K1000 ) adalah lensa yang dapat diganti, film 35 mm , kamera refleks lensa tunggal (SLR), diproduksi oleh Asahi Optical Co., Ltd. dari tahun 1976 hingga 1997, aslinya di Jepang.

Baca Juga:   Review Canon EOS 5D Mark II

Umur panjang K1000 yang luar biasa menjadikannya kamera yang penting secara historis. Kesederhanaan K1000 yang murah merupakan keunggulan besar dan membuatnya mendapatkan popularitas yang tak tertandingi sebagai pekerja keras yang mendasar namun kokoh.

Pentax K1000 akhirnya terjual lebih dari tiga juta unit. K1000 hampir seluruhnya terbuat dari logam, dikontrol secara mekanis (pegas, roda gigi, tuas), SLR fokus manual dengan kontrol eksposur manual.

Ini sepenuhnya dapat dioperasikan tanpa baterai.  Baterai hanya diperlukan (satu A76 atau S76, atau LR44 atau SR44, oksida perak 357 atau 303) untuk informasi pengukuran cahaya di jendela bidik.

Ini terdiri dari sistem kontrol eksposur tengah-jarum menggunakan penunjuk jarum galvanometer yang bergerak di antara penanda +/– over/underexposure yang disusun secara vertikal untuk menunjukkan pembacaan rata-rata pemandangan penuh, pengukur cahaya baterai kadmium sulfida (CdS) bawaan.  versus pengaturan kamera sebenarnya.

Meteran ini tidak memiliki tombol on/off dan tutup lensa harus terpasang pada lensa untuk mencegah terkurasnya baterai K1000 saat tidak digunakan. K1000 hadir dengan tali kamera hitam sederhana yang siap dikeluarkan dari kotaknya.

Baca Juga:   3 Pilihan Hp Murah Kamera Terbaik 2020 dengan Harga Terbaru Tahun Ini

Konvensional pada masa itu, terdapat tuas pemaju film di sebelah kanan dan engkol mundur di sebelah kiri pada pelat atas.

Terdapat hot shoe dasar untuk unit lampu kilat elektronik, dan juga soket kabel lampu kilat PC , sinkronisasi tipe X. Tidak ada fitur dedikasi flash.

Jendela bidik memiliki layar pemfokusan dengan bantuan pemfokusan titik mikroprisma. Pentax K1000 SE menggantikan pengintai gambar terpisah ditambah layar pemfokusan kerah mikroprisma.

Model SE selanjutnya (non-Asahi) memiliki pelat atas dan bawah yang terbuat dari plastik, dicat agar terlihat seperti logam.

K1000 SE sebaliknya identik dengan K1000 biasa, hanya saja SE dari dua tahun pertama produksinya pada akhir tahun 1977 hingga 1978 menggunakan kulit imitasi bermotif Berlian Hitam (nomor seri Pra 780XXX) untuk kurang lebih 2500 unit dan kemudian kulit coklat sebagai penggantinya. hitam setelah itu pada model SE awal.

Pentax K1000 SE dengan  lensa SMC 50 mm f/2. K1000 memiliki dudukan bayonet Pentax K , tipe yang diperkenalkan dengan Seri K. Awalnya biasanya dijual dengan  lensa murah SMC Pentax 50 mm f/2, dan menerima lensa fokus manual lainnya dengan dudukan K.

Baca Juga:   Review Polaroid SX-70

Ini termasuk tipe SMC Pentax, SMC Pentax-M dan SMC Pentax-A. Selain itu, hampir semua lensa dengan dudukan lensa autofokus Pentax K-AF dan K-AF2 (masing-masing diperkenalkan tahun 1987 dan 1991) juga berfungsi dalam mode fokus manual.

Pengecualiannya adalah tipe SMC-Pentax FA J (1997) dan SMC-Pentax DA (2004) terbaru dari Pentax yang tidak memiliki cincin kontrol apertur, dan lensa dudukan K yang dirancang untuk kamera APS-C; ini dapat dipasang tetapi dengan fungsionalitas terbatas.

Ada juga adaptor yang memungkinkan lensa dudukan sekrup lama digunakan pada kamera dudukan K (dengan batasan). Secara keseluruhan, ada banyak sekali lensa Pentax dan lensa pihak ketiga yang dapat digunakan dengan K1000 dan badan kamera K mount lainnya.

Demikianlah teman-teman pembahasan kita hari ini tentang Pentax K1000, semoga bermanfaat dan jangan lupa di share ke teman-teman yang lain ya.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button