Gadget

Review PhoneMate Model 400

PhoneMate Model 400 adalah mesin penjawab telepon rumah komersial pertama. Ketika diperkenalkan pada tahun 1971, mesin ini membebaskan orang dari telepon mereka, secara metaforis. Hal ini merupakan hal yang sangat penting karena pada masa itu, telepon masih ditambatkan ke dinding.

PhoneMate Model 400 juga berperan dalam salah satu pertempuran hukum yang paling penting dalam sejarah elektronik, menurut memoar Mark Brooks, CEO perusahaan pada saat itu.

Dalam bukunya yang berjudul 85 Is the New 65, Brooks mengklaim bahwa jika bukan karena PhoneMate, perkembangan Internet seperti yang kita kenal sekarang kemungkinan besar akan tertunda setidaknya beberapa tahun.

Pada pertengahan tahun 1960-an, Brooks bekerja di sebuah perusahaan bernama NovaTech, di mana dia membantu mengembangkan ide untuk mesin penjawab telepon rumah. Namun, NovaTech dibeli oleh investor yang tidak tertarik pada pasar elektronik konsumen.

Seperti yang diceritakan Brooks, manajemen baru mengizinkannya untuk pergi dan membawa ide tersebut bersamanya. Dia mendirikan PhoneMate pada tahun 1968 dan mulai mengerjakan mesin penjawab telepon rumah pertama.

PhoneMate mengontrak Asahi Corp, di Jepang, untuk memproduksi perangkat ini. Mesin aslinya, yang diperkenalkan pada tahun 1971 (atau mungkin 1970; Brooks tidak konsisten), memiliki berat sekitar empat setengah kilogram (10 pon), dapat merekam 20 pesan sebelum harus diputar ulang, dan dijual dengan harga sekitar US$300.

Pada waktu yang kurang lebih bersamaan, perusahaan memperkenalkan model lain yang dinamakan 800-pada dasarnya adalah 400 “dengan beberapa lonceng dan peluit.” (Model ini diikuti oleh 9000, “dengan kemampuan untuk menelepon dari telepon lain, membunyikan pager, dan mengambil pesan yang tersimpan dengan remote control,” menurut Brooks).

PhoneMate Model 400 model

Sebelum ada mesin penjawab, jika Anda mengantisipasi panggilan yang tidak ingin Anda lewatkan, Anda harus berada cukup dekat dengan telepon untuk mendengarnya berdering-dan cukup dekat untuk bisa mengangkat telepon dalam waktu tujuh atau delapan dering.

Baca Juga:   LANJUTKAN LANGKAH IPHONE 12, GALAXY S21 JUGA TIDAK MEMAKAI CHARGER

Tentu saja ini adalah angka acak yang entah bagaimana semua orang telah menetapkannya sebagai jumlah yang tepat untuk membiarkan telepon berdering sebelum mengasumsikan bahwa penerima telepon tidak akan menjawabnya.

Jika Anda tidak mengangkatnya tepat waktu, pada masa itu tidak ada cara untuk mengetahui siapa yang menelepon. Jika Anda sedang berada di luar, Anda tidak akan tahu apakah ada orang yang menelepon atau tidak.

PhoneMate 400 mengubah semua itu. Dengan PhoneMate, orang yang mengharapkan panggilan tidak lagi harus menunggu di dekat telepon. Perjalanan kemunculan dan nyaris menghilangnya produk ini menceritakan tentang betapa pentingnya fungsi dasar telepon.

Pada pertengahan tahun 1980-an, jutaan mesin penjawab telepon terjual setiap tahunnya; pada tahun 1990-an, puluhan juta. Pada awal tahun 2000-an, pasar mesin penjawab mulai menyusut dengan cepat, tetapi hanya karena fungsinya dialihkan ke dalam jaringan, dalam bentuk layanan pesan yang pada akhirnya tersedia secara gratis di hampir setiap akun telepon.

Meskipun begitu, mesin penjawab tidak pernah benar-benar hilang sama sekali. Pada tahun 2019, mesin yang berdiri sendiri dapat dibeli dengan harga hanya $23, dan beberapa telepon dilengkapi dengan mesin penjawab.

Tetapi PhoneMate 400-lah yang memulai dunia menuju pesan suara. Signifikansi tambahannya berakar pada cengkeraman besi yang dimiliki AT&T pada seluruh industri telepon di Amerika Serikat sebelum dipecah pada tahun 1984.

Hingga tahun 1968, AT&T, yang membangun dan mengendalikan sebagian besar jaringan telepon di Amerika Serikat, tidak mengizinkan siapa pun untuk memasang perangkat elektronik apa pun secara langsung ke salah satu kabelnya di mana pun. Jadi, hampir tidak ada orang yang mencobanya.

Pengecualiannya adalah Carterfone, sebuah perusahaan yang tidak jelas dengan perangkat yang tidak jelas yang menggunakan nama perusahaan tersebut. Carterfone memungkinkan seseorang menggunakan radio untuk terhubung ke jaringan AT&T dan berbicara dengan seseorang menggunakan telepon.

Baca Juga:   Cara Hapus Akun Telegram Permanen

Perusahaan mengajukan petisi ke FCC agar diizinkan untuk memasang produknya ke jaringan telepon AT&T. FCC pada tahun 1968 mengeluarkan perintah bahwa AT&T harus mengizinkan apa pun yang bersifat elektronik yang tidak membahayakan jaringan untuk dipasang ke jaringan.

Keputusan yang disebut Carterfone ini sudah tercatat dalam buku-buku, tetapi untuk sementara waktu, tampaknya tidak relevan karena produk tersebut segera gagal secara komersial. Lebih jauh lagi, AT&T kemudian mempersulit setiap perusahaan lain yang ingin memasang produk ke jaringannya dengan mengatakan bahwa produk tersebut merusak jaringannya.

Tidak banyak produk seperti itu; hampir tidak ada orang lain yang memiliki sumber daya untuk menantang salah satu perusahaan terbesar, terkaya, dan paling berpengaruh dalam sejarah perusahaan.

Pengecualian yang paling menonjol adalah PhoneMate. Dengan PhoneMate 400, Brooks memiliki produk yang semakin populer dan, mungkin yang lebih penting lagi, dia memiliki sikap.

AT&T memberi tahu pelanggan PhoneMate bahwa mereka juga harus memasang peralatan keselamatan yang disebut Authorized Protective Connecting Module (APCM), menurut Brooks.

Dia mengatakan bahwa APCM tidak pernah ada-bahwa klaim tersebut pada dasarnya merupakan taktik intimidasi yang dimaksudkan untuk mengintimidasi pelanggan PhoneMate.

Ada kemungkinan taktik ini menekan beberapa penjualan PhoneMate, tetapi Brooks mengatakan bahwa tidak ada satu pun pelanggan yang membayar yang datang ke PhoneMate untuk mencari APCM-mereka hanya mencolokkan PhoneMate mereka, seperti yang direkomendasikan perusahaannya, sehingga menentang AT&T.

Brooks menulis bahwa perusahaannya menyewa Hogan & Hartson (yang kini telah bergabung menjadi Hogan Lovells), menggugat AT&T, dan menang, dengan argumen yang didasarkan pada keputusan Carterfone dan didukung oleh bukti teknis bahwa PhoneMate sama sekali tidak merusak jaringan AT&T.

Carterfone secara universal disebut-sebut sebagai keputusan penting yang membuka jalan bagi modem – dan oleh karena itu komputer – untuk terhubung ke jaringan telepon, sehingga membuka jalan bagi munculnya Internet lebih dari 20 tahun kemudian.

Baca Juga:   Bikin Keren, Realme V11 5G Hadir Berbasis Android 11. Harga Cuma 2 Jutaan, Berikut Rincian Lainnya...

Brooks berpendapat bahwa hak-hak yang ditetapkan oleh keputusan Carterfone hampir tidak menjadi perhatian akademis hingga PhoneMate dengan sengaja menjadikannya sebagai isu praktis dan menang.

Banyak dari klaim Brooks yang luas sulit untuk dikonfirmasi sekarang, tetapi ceritanya selaras dengan garis waktu pada era itu. Membanjirnya produk yang dapat disambungkan ke jaringan AT&T-telepon dari produsen lain, mesin faks, modem, dan lain-lain-tidak terjadi segera setelah keputusan Carterfone, melainkan beberapa tahun kemudian, setelah diperkenalkannya produk PhoneMate yang pertama.

PhoneMate Model 400 service

PhoneMate mendominasi pasar mesin penjawab selama beberapa tahun. Perusahaan ini diidentifikasi dalam sebuah artikel tahun 1982 di The New York Times sebagai pemasok mesin penjawab terbesar.

Koran tersebut mengutip perkiraan PhoneMate bahwa seluruh pasar pada tahun itu bernilai $140 juta. Empat puluh persen dari penjualan adalah mesin yang harganya kurang dari $140.

Pada tahun-tahun berikutnya, beberapa produsen lain masuk ke dalam bisnis ini, elektronik solid-state diadopsi, dan format kaset berkembang dari reel-to-reel ke kaset ke kaset mikro. (Model saat ini didasarkan pada IC, tentu saja, dan penyimpanan digital).

Raksasa elektronik konsumen, seperti Panasonic dan Sony, mengikuti PhoneMate ke pasar mesin penjawab. Persaingan dan dinamika elektronik solid-state membuat harga turun; mesin penjawab menjadi produk komoditas.

PhoneMate dibeli oleh pemasoknya, Asahi, pada tahun 1989. Kemudian, pada tahun 1991, Casio mengakuisisi 58 persen saham Asahi. Namun, bahkan dengan sumber daya Casio di belakangnya, PhoneMate masih tidak dapat mengimbangi saingan yang lebih besar.

Pada saat The New York Times melakukan tindak lanjut pada tahun 1991, Panasonic dan AT&T sendiri merupakan dua produsen terbesar di pasar yang bernilai $900 juta. PhoneMate berada di urutan ketiga.

Demikianlah pembahasan mengenai PhoneMate Model 400. Semoga bisa menambah wawasan kita semua, sekian terima kasih.

 

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also
Close
Back to top button